fbpx

Perodua Alza 2022 kereta keluarga yang berbaloi – Pandu Uji

Perodua Alza 2022 Pandu Uji 05

TANPA sebarang keraguan, Perodua Alza baharu adalah kereta yang paling banyak diperkatakan tahun ini. Ini melihat kepada cakap-cakap dalam kalangan netizen di media sosial dan juga trafik dan ‘engagement’ yang dijana setiap kali kami membuat apa-apa kiriman mengenai model itu.

Fenomena ini bukanlah sesuatu yang menghairankan kerana Alza generasi pertama sudah berada di pasaran sejak November 2009 lagi, jadi sudah tentu ramai yang tidak sabar menantikan ketibaan model penggantinya.

Pada Julai lalu, Alza generasi kedua akhirnya dilancarkan dan kali ini, ia tampil dengan pembaharuan menyeluruh yang bukan sahaja melibatkan reka bentuk luaran dan dalaman, malah platform, enjin dan juga teknologi.

Majoriti pengamal media (termasuk Engear) sebenarnya sudah dijemput untuk melihat model itu dengan lebih dekat beberapa minggu sebelum tarikh pelancarannya. Penulis bagaimanapun hanya berpeluang untuk ‘bersuai kenal’ dengannya semasa trip pandu uji media ke Kota Bharu, Kelantan baru-baru ini.

Jujurnya, penulis berasa agak teruja bukan sahaja kerana destinasi pandu uji yang agak ‘rare’, namun penulis ingin merasai sendiri kehebatan MPV tujuh tempat duduk ini, selain memahami kenapa begitu ramai yang menantikan ketibaannya ke pasaran.

Dari segi reka bentuk, Alza baharu jelas lebih bergaya dan segar jika dibandingkan dengan model sebelum ini. Mungkin ada yang akan mengatakan bahawa ia kelihatan agak berserabut namun bagi penulis, ia membuatkan Alza kelihatan lebih moden, sekaligus lebih sesuai dengan kehendak pembeli masa kini.

Perjalanan bermula dari ibu pejabat Perodua di Rawang, seterusnya melalui Batang Kali untuk tembus ke Lebuhraya Karak. Dari situ, konvoi mengikuti Lebuhraya Pantai Timur 1 dan 2, sebelum keluar menerusi susur Kuala Terengganu. Jarak perjalanan adalah sekitar 650 km.

Oleh kerana tiga pemandu telah ditetapkan bagi setiap kereta, penulis hanya berpeluang untuk mengambil alih stereng Alza selepas berhenti makan tengahari di Kuantan.

Pemanduan sepanjang 200 km itu 100 peratus di atas laluan lurus LPT, namun sekurang-kurangnya penulis dapat merasakan prestasi platform Daihatsu New Global Architecture (DNGA) dan mengetahui sejauh mana penjimatan yang mampu ditawarkan oleh enjin.

Apa yang penulis boleh katakan, prestasi yang ditunjukkan oleh enjin NA 1.5-liter empat silinder 2NR-VE itu agak memuaskan walaupun dengan ketiadaan pengecas turbo. Apa yang lebih penting, gandingan enjin itu dengan transmisi D-CVT dirasakan sempurna kerana RPM dikekalkan sekitar 2,000 hingga 2,100 pada kelajuan 110 km/j dan ke atas.

Pendek kata, untuk situasi pemanduan di atas lebuh raya, RPM kekal di bawah tahap 2,500 walaupun kenderaan sudah melebihi halaju kebangsaan. Ini bermakna Alza sesuai untuk mereka yang mahukan sebuah kereta keluarga yang selesa dan menjimatkan.

Bercakap tentang penjimatan, tahap penggunaan bahan api yang ditunjukkan oleh komputer jatuh mendadak akibat ‘didera’ oleh pemandu pertama namun dengan corak pemanduan yang menjimatkan, penulis berjaya mencatat bacaan sekitar 19 km/l sebelum tiba di susur keluar Kuala Terengganu. Tidak jauh berbeza dengan angka yang dicanang oleh Perodua iaitu 22 km/l.

Untuk ‘ride and handling’, platform DNGA terasa selesa walaupun berdepan keadaan permukaan LPT2 yang umum tahu berombak dan tidak rata. Lantunan masih boleh dirasakan di dalam kabin namun tidaklah sehingga menyebabkan ketidakselesaan.

Penggunaan platform baharu itu juga menghasilkan ruang belakang yang lebih besar. Bagi penulis yang mempunyai ketinggian sekitar 167 cm, ruang kaki masih luas walaupun tempat duduk pemandu digelongsorkan ke belakang. Bahagian ‘backrest’ juga tidak terlalu tegak.

Tempat duduk barisan ketiga, seperti yang dijangka, lebih sesuai untuk kanak-kanak kerana saiz kerusinya yang agak kecil. Namun jika tidak digunakan, ia boleh dilipat rata bagi mendapatkan ruang but maksimum dengan kapasiti mencecah hampir 500 liter!

Malah untuk keselesaan seisi keluarga, Alza baharu juga didatangkan dengan corong pendingin hawa belakang yang diletakkan pada bahagian bumbung, lengkap dengan tombol kawalan kelajuan. Selain itu, terdapat juga dua port pengecas USB, serta pemegang cawan pada tempat duduk barisan kedua dan ketiga.

Sebagai konklusi, penulis boleh katakan yang Alza sangat sesuai untuk mereka yang mahukan sebuah kereta keluarga mampu milik. Walaupun mempunyai kekurangan dari segi prestasi enjin, model ini cukup serba serbi dari segi praktikaliti, keselesaan dan teknologi.

Spesifikasi Perodua Alza

Harga: Dari RM62,500 hingga RM75,500
Enjin: 1.5-liter empat silinder Dual-VVTi
Kotak gear: D-CVT
Kuasa: 105 hp
Tork: 138 Nm

Lihatkan Ulasan (0)

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.

Sebuah saluran digital automotif dari Malaysia. Engear menyajikan penggemar industri permotoran tempatan dengan rancangan video berkualiti tinggi, padat dengan infomasi terkini.

2021 © ENGEAR TV | All Rights Reserved