fbpx

Teknologi enjin diesel berasal dari gobek api orang Melayu?

Untitled design

ENJIN diesel dengan komponen mekanikalnya yang lebih ringkas, lebih lasak, dan mampu memberikan lebih tork menjadikannya pilihan sesuai untuk kenderaan berat.

Teknologi ini direka oleh pereka dan jurutera mekanikal Jerman, Rudolf Diesel, selepas melakukan banyak kajian dan ujian termodinamik bagi mendapatkan lebih kecekapan berbanding enjin petrol.

Enjin diesel awal. Gambar oleh: dieselnet

Enjin diesel menggunakan udara termampat untuk menyalakan bahan api, berbanding enjin petrol yang menggunakan sistem percikan atau cucuhan.

Kisah dan pembangunan ini tertulis dalam buku sejarah, namun inspirasi asal untuk Diesel mendapatkan idea teknologi ini masih tidak diketahui.

Dalam satu penemuan yang dilaporkan oleh New Straits Times, Diesel nampaknya mungkin mengambil inspirasi dari gobek api, iaitu satu alatan purba digunakan di rantau Asia Tenggara ini.

Gobek api. Gambar oleh: Iluminasi

Ia mempunyai silinder atau corong yang tertutup di satu sisi dan terbuka di satu sisi lagi, dan sebatang omboh (piston) dengan pemegang yang boleh ditekan masuk ke dalam silinder.

Bahagian omboh yang masuk ke dalam silinder mesti berbentuk bulat dan kedap udara supaya ia mampu mewujudkan vakum yang mempunyai tekanan semasa omboh ditekan masuk atau ditarik keluar.

Gambar oleh: Iluminasi

Di ‘muka’ omboh itu terdapat lekuk kecil yang boleh menempatkan bara api yang tidak akan dihancurkan semasa omboh ditekan masuk.

Gobek api pada awalnya diperbuat dari kayu, tanduk binatang atau buluh dan bersaiz kecil – 7cm hingga 15cm – agar boleh dimuatkan di dalam poket.

Mampatan udara semasa omboh ditekan dengan cepat dalam silinder menjadikan suhu ruang dalaman itu menaik dengan mendadak sehingga 260 darjah Celcius, cukup untuk bara api menyala dengan percikan.

Bara api ini kemudiannya boleh dipindahkan sebelum dikipaskan untuk menyalakan api lebih besar.

Jadi, apa kaitan cara kerja gobek api tradisional ini dengan enjin diesel moden yang kita ketahui hari ini?

Sejarah lewat kurun ke-19

Kita undur sedikit lagi, pada lewat kurun ke-19, Carl von Linde – seorang jurutera – baru pulang ke tanah airnya di Jerman selepas menjelajah sambal bersyarah. Dia pergi ke merata tempat, termasuklah semenanjung Tanah Melayu.

Sebagai seorang ahli fakulti di Munich Technical University yang tersohor, dia sepatutnya menjalankan pembentangan hasil dan dapatannya kepada seluruh fakulti dan pelajar.

Semasa syarahan itu, dia sempat berhenti sebentar dan mengeluarkan alat kayu kecil ini dari poketnya untuk menyalakan rokok.

Alat itu dia namakan sebagai “ein Feuerkoben” dan merupakan hadiah dari seseorang yang ditemuinya di Pulau Pinang. Dia menekan omboh itu dan bara di dalamnya menyala.

Dia ambil bara itu dan menyalakan rokoknya. Bagi kebanyakan pelajar di situ, perkara itu tidak lebih dari sekadar menyalakan api dari alat kayu.

Tetapi kepada Diesel, yang berada di situ dan merupakan salah seorang pelajar cemerlang dalam kelas von Linde, konsep itu membuatkannya tertanya-tanya jika prinsip termodinamik yang sama boleh diaplikasikan untuk menyalakan bahan api dalam enjin pembakaran.

Persamaan kimia yang melibatkan tekanan, isipadu, dan suhu menyatakan bahawa apabila tekanan meningkat dalam isipadu yang sama, suhunya akan meningkat.

Tindakbalas yang sama inilah menjadi prinsip operasi enjin diesel apabila udara dimampatkan untuk menyalakan bahan api, dan sebab itulah enjin ini tidak memerlukan palam pencucuh seperti enjin petrol.

Dari 1983 hingga 1987, Diesel terus membangunkan ideanya di Maschinenfabrik-Augsburg AG (kemudian dikenali sebagai Maschinenfabrik-Augsburg-Nürnberg atau MAN).

Dia mula menguji prototaip lalu berjaya mendemonstrasi enjin diesel yang berfungsi dengan kecekapan 26.2 peratus.

Jadi, adakah gobek api benar-benar menjadi ilham dan inspirasi untuk trak dan bas MAN serta enjin-enjin diesel lain yang kita kenali hari ini?

Ia masih samar-samar, tetapi yang jelasnya, Diesel merupakan orang yang bertanggung jawab menghubungkan konsep gobek api dengan enjin jentera berat.

Lihatkan Ulasan (0)

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.

Sebuah saluran digital automotif dari Malaysia. Engear menyajikan penggemar industri permotoran tempatan dengan rancangan video berkualiti tinggi, padat dengan infomasi terkini.

2021 © ENGEAR TV | All Rights Reserved